Sat. Jun 15th, 2024

Kompresi File: Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Mengompresi File & Mengapa – Jika Anda pernah mengunduh sesuatu dari Internet (kemungkinan besar karena ini tahun 2017), kemungkinan besar Anda menemukan file ZIP, (atau jenis kompresi file lain seperti RAR atau 7Z ).

Kompresi File: Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Mengompresi File & Mengapa

 Baca Juga : Software Kompresi File Untuk Windows Selain WinZip

freearc – Ada juga kemungkinan besar Anda tidak sepenuhnya yakin bagaimana kompresi file bekerja, yang akan menjelaskan mengapa Anda membaca posting ini.

Dari ratusan jenis ekstensi file yang berbeda, file kompresi seperti ZIP adalah unik. Mereka tidak ditujukan untuk gambar, video, audio, atau jenis data apa pun.

Sebaliknya, mereka adalah hasil dari mengompresi file besar menjadi sesuatu yang lebih mudah dikelola. Dengan mengompresi file, data memakan lebih sedikit ruang, dan file dapat dikirim dan diterima jauh lebih cepat.

Tapi tunggu, bagaimana Anda bisa mengurangi ukuran file tanpa merusak data? Ini mungkin terdengar mustahil, tetapi begitu Anda tahu apa yang terjadi di balik layar, itu sangat masuk akal.

Jadi, jika Anda pernah bertanya-tanya “apa gunanya mengompresi file?” maka Anda berada di tempat yang tepat. Jadi, mari kita mulai dengan beberapa dasar.

Apa itu kompresi file?

Memang benar bahwa ZIP bukan satu-satunya jenis file terkompresi, tetapi ini jelas salah satu yang paling umum. Kita bisa terus-menerus tentang ZIP, ARC, ARJ, RAR, CAB, dan lusinan lainnya, tetapi semuanya pada dasarnya berfungsi dengan cara yang sama. Jadi, untuk menjaga agar postingan ini tetap jelas dan mudah diikuti, kami akan fokus hanya pada ekstensi ZIP.

Pada dasarnya, file terkompresi adalah semacam arsip yang berisi satu atau lebih file yang telah diperkecil ukurannya. Karena file ini lebih kecil, mereka dapat disimpan tanpa memakan banyak ruang, atau ditransfer dengan kecepatan lebih tinggi melalui Internet. Dengan menggunakan program seperti WinZip, Anda kemudian dapat mendekompresi file atau file kembali ke keadaan semula tanpa degradasi apapun.

Masih tidak yakin bagaimana sebenarnya sihir ini bekerja? Bersabarlah dengan saya sementara saya mendapatkan sedikit lebih teknis.

Bagaimana cara kerja kompresi file?
Di sinilah hal-hal bisa menjadi sedikit rumit. Pada dasarnya, ada dua jenis utama kompresi file ? lossless dan lossy. Kompresi lossless mengambil file Anda dan mengurangi ukurannya tanpa kehilangan informasi apa pun. Kompresi lossy mengurangi ukuran file Anda dengan memotong potongan-potongan yang tidak 100% diperlukan untuk berfungsi. Saya tahu itu penyederhanaan yang cukup besar, jadi mari kita uraikan satu per satu.

Kompresi file lossless
Ini mungkin terdengar gila, tapi begitulah cara kerjanya. Agar kompresi lossless berfungsi, file perlu dikurangi tanpa kehilangan apa pun. Ini dilakukan dengan menghilangkan redundansi.

Apa redundansi, Anda bertanya?

Redundansi data adalah kondisi yang dibuat dalam database atau lingkungan penyimpanan data di mana bagian data yang sama disimpan di banyak tempat.

Dengan menghilangkan redundansi, Anda hanya memiliki satu instance dari setiap bit data.

Kompresi file lossless akan seperti mengambil ini:

AAABBBBBCC

dan mengompresnya menjadi ini:

A3B5C2

Informasi yang sama ada, tetapi disederhanakan untuk memakan lebih sedikit ruang (Perhatikan bahwa angka-angka sesuai dengan berapa kali huruf sebelumnya diulang). Dengan cara ini, ketika Anda mendekompres (unzip/membuka/mengekstrak) file, ia tahu cara kembali ke bentuk aslinya. Ini terutama digunakan untuk teks dan spreadsheet karena kehilangan kata atau data dari dokumen bukanlah sesuatu yang Anda inginkan terjadi.

Kompresi file yang hilang

Fungsi kompresi lossy pada dasarnya dengan cara yang sama, tetapi seperti yang mungkin Anda ketahui dari namanya, ini menyebabkan beberapa data hilang secara permanen (tidak seburuk kedengarannya).

Ini lebih umum dengan file media seperti video, audio, dan gambar karena mereka tidak terlalu menderita kehilangan data. Faktanya, musik dan video yang saat ini Anda miliki di komputer Anda mungkin telah dikompresi dan Anda bahkan tidak menyadari bagian yang hilang. Ini karena data yang dihapus berada di luar jangkauan yang dapat didengar atau dilihat manusia.

Namun ada kelemahannya – Jika Anda mengompres file yang sama berulang kali menggunakan metode lossy, Anda akan mulai melihat penurunan kualitas karena data dihapus setiap kali.

Mengapa repot-repot mengompresi file Anda?

Jika Anda adalah orang yang sering mengedit file media, Anda pasti tahu betapa pentingnya kompresi file saat mentransfer foto, musik, dan video. Anda benar-benar tidak ingin menghabiskan semua bandwidth Anda dan membuang banyak ruang penyimpanan yang berharga. Jika Anda bukan salah satu dari orang-orang itu, maka inilah mengapa itu sangat diperlukan.

Memakan lebih sedikit ruang

Katakanlah Anda memiliki sejumlah besar file di komputer Anda, tetapi tidak berencana melakukan apa pun dengan mereka untuk sementara waktu (mungkin Anda seorang penimbun virtual, siapa tahu). Meninggalkannya di hard drive Anda untuk mengambil ruang bukanlah hal yang paling praktis untuk dilakukan.

Sebagai gantinya, Anda dapat ZIP sejumlah besar file ke dalam satu folder arsip tunggal yang mengosongkan ruang dan membuat pengorganisasian jauh lebih bersih.

Menyimpan koleksi film Kung Fu lama Anda di hard drive? Kompres semuanya menjadi satu file ZIP dan kagumi betapa banyak ruang yang akan Anda hemat.

Transfer lebih efisien

Jika Anda pernah mencoba mengirim file yang sangat besar melalui email, Anda tahu itu bisa memakan waktu lama. Lebih buruk lagi – mencoba mengirim email ke beberapa dokumen sekaligus. Sering kali pesan Anda akan gagal karena beberapa klien email tidak mengizinkan file dengan ukuran tertentu untuk ditransfer.

Tentu, Anda dapat mengirim serangkaian beberapa email dengan lampiran kecil di masing-masingnya, tetapi itu memakan waktu dan sulit untuk dilacak (dan Anda mungkin akan mengganggu penerima).

Kompres file untuk transfer lebih cepat

Dengan mengompresi dokumen Anda menjadi satu file ZIP, itu akan memakan lebih sedikit ruang dan transfer jauh lebih cepat. Penerima hanya perlu menggunakan program seperti WinZip untuk mengekstrak file dan mereka akan memiliki semua yang Anda kirimkan dalam satu folder yang terorganisir.

Dapat menghemat uang

Hard drive mahal – saya tidak perlu memberi tahu Anda itu. Menyimpan banyak dan banyak data jelas menghabiskan banyak ruang, jadi mengapa tidak mendapatkan hasil maksimal dari uang Anda?

Katakanlah Anda memiliki 200GB data yang perlu Anda simpan di komputer Anda, tetapi hard drive Anda hanya 250GB. Tentu itu akan cocok, tetapi kemudian Anda hanya memiliki 50GB yang tidak banyak hari ini.

Anda bisa keluar dan membeli hard drive yang lebih besar dan lebih mahal, mentransfer semuanya dari yang lama ke yang baru, dan siap digunakan.

Anda dapat mengompres 200GB data Anda menjadi file ZIP yang hanya membutuhkan 100GB. Anda masih memiliki semua file Anda, siap digunakan saat Anda membutuhkannya, tetapi Anda tidak perlu mengeluarkan uang untuk lebih banyak ruang penyimpanan.

Cara mengompres / mendekompresi file

Pada titik ini, Anda harus memiliki pemahaman yang cukup kuat tentang kompresi file – cara kerjanya dan mengapa itu bermanfaat. Itu bagus dan semuanya, tetapi Anda mungkin ingin tahu cara zip dan unzip file sendiri, bukan?

Berikut ini adalah kursus kilat tentang proses kompresi dan dekompresi file. Untungnya, jika file yang Anda coba kompres relatif kecil, sistem operasi Anda seharusnya dapat melakukan zip tanpa memerlukan perangkat lunak pihak ketiga. Opsi klik kanan sederhana akan menanganinya untuk Anda.

Tetapi bagaimana jika Anda berurusan dengan beberapa gigs data? Anda akan membutuhkan sesuatu dengan lebih banyak “keuletan” untuk mengurus berbagai hal. Beruntung bagi Anda WinZip adalah kompresor file terkemuka.

Mengompresi file besar dalam WinZip

Bagian ini cukup rumit. Pertama, Anda perlu membuka WinZip (keras, kan?).
Kemudian Anda perlu menemukan dan memilih semua file yang ingin Anda kompres di panel Files .
Setelah semuanya dipilih, Anda akan mengklik Tambahkan ke Zip.
Klik Simpan sebagai.
Pilih lokasi target, beri nama, dan klik Simpan. Dan hanya itu yang ada untuk itu.

Mengompresi file besar di luar WinZip (Anda perlu menginstal WinZip agar ini berfungsi)

Buka folder yang berisi semua file yang ingin Anda kompres.
Sorot masing-masing yang akan Anda zip.
Klik kanan di area yang disorot dan submenu WinZip akan muncul. Anda memiliki beberapa opsi untuk dipilih di sini.
* Tambahkan ke file Zip: mengklik opsi ini memungkinkan Anda memberi nama file Zip Anda, menentukan cara kompresinya, dan menambahkan enkripsi.
* Tambahkan ke [nama file].zip: Opsi ini lebih cepat, tetapi Anda tidak memiliki banyak kebebasan. Ini pada dasarnya akan membuat file Zip dengan nama folder yang berisi, tetapi Anda tidak akan dapat menyesuaikan pengaturan.
File Zip Anda sekarang dibuat untuk Anda simpan atau transfer.

Mendekompresi (membuka ritsleting) file Anda

Membuka ritsleting file semudah:

  • Menyeret file atau folder dari folder zip ke lokasi baru.
  • Klik kanan di dalam folder zip, pilih Extract All , lalu ikuti petunjuknya.

Di sana Anda memilikinya

Jadi, itu tentang meringkas dasar-dasar kompresi file. Kedengarannya tidak mungkin untuk mengurangi ukuran file, lalu menyatukannya kembali di lokasi lain, tetapi pada dasarnya itulah yang terjadi.

Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut, lihat situs web WinZip untuk dokumentasi lebih lanjut.

By arcfree