Sat. Jun 15th, 2024

Inilah Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kompresi Data – Apa perbedaan antara kompresi lossy dan lossless? Bagaimana dengan yang tidak terkompresi? Pelajari perbedaan antara masing-masing dalam panduan pembuatan film ini.

Inilah Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Kompresi Data

freearc – Kompresi data adalah kekuatan luar biasa yang tak terlihat di dunia modern. Tanpa segudang inovasi di bidang kompresi, ada kemungkinan besar bahwa era komputer modern kita tidak akan pernah lepas landas. Semua jenis data dapat dikompresi: audio, video, file teks, gambar sebut saja.

Kompresi pada dasarnya mengambil kumpulan data input dan mengkodekannya menggunakan bit yang lebih sedikit daripada yang diambil oleh file asli sendiri. Informasi ini kemudian harus didekodekan sebelum Anda dapat berinteraksi dengannya lagi. Proses encode/decode ini sangat mengurangi sumber daya komputasi yang diperlukan untuk melihat dan memanipulasi data, sehingga mengurangi kebutuhan komputasi dan bandwidth pada setiap tahap setelah encode.

Tidak terkompresi

Data yang tidak terkompresi disimpan persis seperti yang direkam atau dimasukkan. Karena duplikasi bit-demi-bit ini, data yang tidak dikompresi menawarkan kesetiaan data maksimum dengan biaya penyimpanan maksimum dan persyaratan bandwidth. Data yang tidak terkompresi adalah sisa dari hari-hari awal komputasi — bahkan kumpulan data paling kompleks dulunya berukuran lebih kecil karena keterbatasan teknologi.

Baca Juga : Perbedaan Antara Kompresi Perangkat Keras Dan Perangkat Lunak

Bagaimana cara kerjanya?

Data yang tidak dikompresi biasanya tidak menerapkan teknik pengkodean khusus. Sebaliknya, setiap bit disimpan persis seperti yang berasal dari sumber input. Ini mengurangi persyaratan komputasi untuk perangkat input/capture dengan membongkar tugas rumit pemutaran atau akses ke perangkat pengguna akhir. Data yang tidak dikompresi bagus untuk tujuan pengarsipan karena tidak membuang informasi apa pun, tetapi biaya penyimpanan akan bertambah dengan cepat.

Lossy

Awal 90-an melihat inkarnasi pertama dari data terkompresi. Mungkin yang paling terkenal dari format awal ini adalah MPEG-1 Audio Layer 1, yang dirilis pada tahun 1993. Kerangka kerja ini akan mengarah pada pengembangan codec audio MP3 yang terkenal . MP3, bersama dengan rekan-rekan awal mereka, adalah format file lossy pertama . Ketika format ini mendapatkan daya tarik, industri menciptakan istilah baru untuk mereka: “Codec” kependekan dari Compressor/De-Compressor atau Coder/Decoder.

Bagaimana cara kerjanya?

Codec lossy sangat mengurangi ukuran file dibandingkan dengan kumpulan data yang tidak terkompresi. Ini biasanya dilakukan dengan mengambil kumpulan data input dan menguranginya ke nilai digital perkiraan terdekat. Codec yang berbeda memiliki kedalaman bit yang berbeda  atau jumlah total kemungkinan nilai digital yang tersedia untuk interpretasi data input mentah.

Codec lossy terbaik dirancang dengan keterbatasan persepsi manusia. Sebagian besar data yang tidak terkompresi berisi sejumlah besar informasi yang tidak dapat dipahami oleh mata dan telinga kita. Ini berarti bahwa codec lossy yang dirancang dengan baik dapat menghilangkan sejumlah besar informasi total yang terkandung sebelum manusia dapat menyadarinya.

Codec lossy adalah format terburuk yang mungkin untuk tujuan pengarsipan karena fakta bahwa sejumlah besar informasi dalam kumpulan data sumber menghilang. Sementara manusia mungkin tidak dapat membedakan perbedaan antara data mentah dan encode lossy pertama dari data tersebut, karena lebih banyak versi lossy dibuat dari encode lossy asli, perbedaan persepsi menjadi semakin jelas.

Tanpa rugi

Perkembangan codec lossless menandai perubahan besar dalam dunia kompresi data. Codec lossless mengklaim menawarkan kualitas yang tepat atau hampir sama dengan data yang tidak terkompresi, tetapi dengan ukuran file yang lebih mendekati kompresi lossy. Ini adalah hasil dari mengompresi data input dengan cara tertentu sehingga decoder nantinya dapat merekonstruksi kumpulan data asli. Memahami teknologi di balik kompresi lossless dapat membuat kepala Anda berputar jika Anda masuk cukup dalam. Pecinta teknologi YouTube, Linus, melakukan pekerjaan luar biasa dalam menguraikan dasar-dasar dalam video ini oleh Techquickie .

Karena kemampuannya untuk merekonstruksi kumpulan data yang tidak terkompresi dari yang terkompresi, pengkodean lossless sebagian besar telah melampaui data yang tidak terkompresi di hampir setiap situasi. Sebagian besar codec video dan audio berkualitas master menggunakan beberapa bentuk kompresi lossless.

Pertukaran utama untuk kompresi lossless adalah waktu encode dan decode yang sedikit lebih lama — jauh lebih baik daripada kelemahan lossy atau tidak terkompresi. Data terkompresi tanpa kehilangan adalah standar emas untuk semua pengarsipan data. File terkompresi dapat diarsipkan dan kemudian didekodekan setelah mereka perlu diakses lagi, sehingga melestarikan semua data sekaligus mengurangi biaya penyimpanan.

Sementara semua jenis kompresi data menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan jenis lainnya, kompresi lossless memberikan manfaat paling banyak dengan jumlah konsesi paling sedikit untuk ukuran file, mobilitas, atau kualitas. Beberapa dekade mendatang kemungkinan akan membawa teknologi codec lossless ke tingkat yang lebih tinggi karena format lossy yang lebih lama mengakhiri masa pakainya.

By arcfree