Thu. Feb 2nd, 2023

Perbedaan Antara Kompresi Perangkat Keras Dan Perangkat Lunak – Kompresi perangkat keras, dalam tape drive, dilakukan di dalam tape drive oleh sebuah chip yang dirancang untuk melakukan kompresi data lossless dan tidak ada yang lain.

Perbedaan Antara Kompresi Perangkat Keras Dan Perangkat Lunak

freearc – Semua pekerjaan kompresi dilakukan oleh chip itu. Data terkompresi kemudian diteruskan kembali ke drive untuk menulis ke tape.

Kompresi perangkat keras dibuat pada tingkat jalur data. Jenis kompresi ini hanya tersedia untuk jalur data yang mengarahkan data ke perpustakaan pita. Skema kompresi ini mengirimkan data yang tidak terkompresi dari komputer klien melalui jalur data ke media. Di sana perangkat keras tape drive memampatkan data sebelum menulisnya ke media. Rasio kompresi tergantung pada data yang dicadangkan dan algoritma kompresi. Tape drive memiliki algoritma kompresi bawaan.

Umumnya, kompresi perangkat keras lebih cepat daripada kompresi perangkat lunak karena dilakukan oleh sirkuit khusus. Skema kompresi ini sangat cocok untuk konfigurasi koneksi langsung di mana sub klien dan Agen Media di-host oleh komputer fisik yang sama. Dalam konfigurasi seperti itu, tidak ada kemacetan jaringan yang dapat menghambat transfer data ke drive media.

Baca Juga : Perangkat Lunak Kompresi Teratas yang Tidak Dapat Anda Lewatkan di Tahun 2020

Oleh karena itu, drive dapat memampatkan data secepat dikirim oleh sub klien. Dalam konfigurasi seperti itu, kompresi perangkat keras tidak hanya dapat meningkatkan kapasitas virtual kaset tetapi juga kinerja operasi perlindungan data, karena kaset, yang beroperasi pada kecepatan tinggi, menyimpan lebih banyak data per satuan waktu daripada yang seharusnya.

Kompresi perangkat keras tidak berlaku untuk perpustakaan magnetik dan optik. Kompresi perangkat keras mungkin kurang berguna ketika data yang diamankan oleh operasi perlindungan data harus bersaing dengan data lain untuk bandwidth jaringan. Jika jaringan menjadi padat, tape drive bisa kekurangan data. Dalam kondisi ini, drive masih memampatkan data, tetapi karena data tidak dipasok dengan cukup cepat, drive harus berhenti dan memulai ulang media saat lebih banyak data tersedia. Akibatnya, kinerja mungkin terganggu.

Kompresi perangkat lunak dilakukan di sisi server sebelum data dikirim ke drive. Ini membutuhkan waktu CPU dan sumber daya memori dari server. Setelah perangkat lunak selesai, data terkompresi dilewatkan melalui bus ke drive di mana ia ditulis ke tape. Kompresi mungkin lossless tergantung pada algoritma perangkat lunak.

Haruskah saya menggunakan kompresi perangkat lunak, kompresi perangkat keras, keduanya atau tidak sama sekali?

Penting untuk dipahami bahwa beberapa file (seperti file teks, html, dan xml) umumnya terkompresi dengan sangat baik, sementara data lainnya hampir tidak terkompresi sama sekali. Penting juga untuk dicatat bahwa data terkompresi jarang terkompresi sama sekali, dan mencoba mengompresi data yang sudah dikompresi (termasuk data dalam format yang dikompresi menurut definisi seperti file MPEG dan ZIP) sebenarnya dapat menyebabkan ukuran file bertambah ketika dimasukkan ke dalam pita. Untuk alasan ini, disarankan agar kompresi perangkat keras atau kompresi perangkat lunak dipilih, bukan keduanya. Secara umum, kompresi perangkat keras bekerja lebih efisien daripada kompresi perangkat lunak, dan harus digunakan sebagai pengganti kompresi perangkat lunak.

Bagaimana cara mengetahui apakah drive saya menggunakan kompresi perangkat keras?

Kompresi perangkat keras umumnya aktif secara default untuk semua drive Tape. Namun, jika Anda memilih, melalui perangkat lunak Anda, untuk tidak menggunakan kompresi perangkat keras, perintah Pilih Mode SCSI dikirim ke drive untuk mematikannya sementara. Drive yang memiliki panel LCD (termasuk drive di perpustakaan dengan LCD) memiliki metode untuk menampilkan status kompresi perangkat kerasnya di panel depan saat melakukan pencadangan.

Mengapa saya tidak mendapatkan kompresi 2:1?

Mengutip kapasitas asli dan dua kali kapasitas asli (yaitu 80 Gig / 160 Gig) dari sebuah media adalah standar industri kaset. Ini dimaksudkan untuk memberi pengguna rentang kapasitas potensial untuk media tersebut.

Banyak hal yang mempengaruhi kompresi. Berikut adalah beberapa kontributor utama:

Data sedang dicadangkan: Seperti dijelaskan di atas, berbagai jenis data dikompres ke rasio yang berbeda. Sebagian besar data yang dicadangkan tercampur dan oleh karena itu rasionya akan menjadi rata-rata rasio kompresi dari semua file yang dicadangkan. File yang lebih kecil juga tidak dikompres.

Throughput: Jika throughput Anda turun di bawah throughput asli untuk drive, itu akan menulis penanda file ‘celah’ ke kaset. Sebagian besar drive akan, setelah waktu tertentu, melakukan back hitch. Ini adalah saat tape drive berhenti, mundur sedikit dan ketika buffer penuh lagi, membaca untuk menemukan di mana ia tinggalkan dan mulai menulis lagi. Ketika ini terjadi berulang-ulang, kapasitas media berkurang serta harapan hidup karena meningkatnya jumlah lintasan pada pita.

Media yang menua : Karena media semakin banyak digunakan dan aus, akan ada lebih banyak penulisan ulang yang dilakukan oleh drive untuk mengimbangi noda yang aus.

Puing-puing: Kepala yang kotor dapat menyebabkan drive mencoba menulis ulang data lebih jauh ke bawah pita. Ini secara efektif menggandakan jumlah pita yang digunakan untuk blok data tersebut. Bersihkan drive sesuai rekomendasi dalam manual drive dan ganti media pembersih sesuai kebutuhan.

By arcfree