Thu. Dec 8th, 2022

Cara Mengkompres File ISO di komputer – Peningkatan pekerjaan jarak jauh yang cepat dan bertahan lama karena pandemi COVID-19 telah memengaruhi penggunaan teknologi tertentu di tempat kerja. Bisnis sekarang membutuhkan sistem yang memungkinkan komunikasi yang aman, akses data, serta berbagi dan penyimpanan file untuk karyawan yang bekerja di kantor, di rumah, atau kombinasi keduanya.

Cara Mengkompres File ISO di komputer

 

freearc – Seiring meningkatnya kebutuhan akan teknologi ini, begitu pula masalah keamanan siber. Lingkungan kerja jarak jauh mengaburkan batas antara kehidupan pribadi dan profesional pekerja. Hal ini dapat menimbulkan kerentanan keamanan dunia maya, seperti menggunakan perangkat pribadi untuk mengakses aplikasi kerja, menghubungkan ke jaringan perusahaan dengan perangkat yang tidak aman, dan membiarkan individu yang tidak sah (misalnya, anggota keluarga) menggunakan perangkat kerja karyawan.

Transfer file seringkali merupakan titik keamanan terlemah untuk serangan siber. Oleh karena itu, sangat penting bagi perusahaan untuk berbagi file dengan aman. Salah satu metode berbagi dan penyimpanan file adalah file ISO, yang merupakan format disk image berdasarkan standar ISO 9660. ISO 9660 adalah sistem file generik yang mendukung sistem operasi seperti Windows dan Mac OS. Itu dibuat oleh Organisasi Internasional untuk Standardisasi (ISO), yang merupakan entitas internasional yang membuat peraturan teknis, industri, dan komersial.

Baca Juga : Review Zipware Kompresi Gratis Berfitur Lengkap untuk Windows

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari apa itu file ISO, bagaimana file tersebut dapat digunakan untuk menyimpan data bisnis, dan cara mengompres file ISO dan mengekstrak kontennya.

Apa itu File ISO?

File ISO adalah salinan perangkat lunak dari disk optik fisik (misalnya, CD, DVD, atau Blu-ray). Ini juga disebut sebagai image ISO atau image disk. File ISO tidak hanya berisi file dan folder dari CD atau DVD (misalnya, gambar disk atau lagu) tetapi juga semua informasi sistem file disk, seperti direktori dan atribut file. File ISO mengarsipkan semua informasi ini ke dalam satu file sambil mempertahankan folder dan hierarki file yang sama dengan konten aslinya.

File ISO menyimpan data mentah dalam format biner (sistem numerik menggunakan satu dan nol). Mereka tidak memiliki sistem file yang akan menginstruksikan komputer tentang cara mengakses file dan folder yang disimpan di file ISO. Artinya, agar komputer dapat membaca file ISO, file tersebut harus dipasang terlebih dahulu oleh sistem operasi atau program utilitas disk. Mounting adalah proses perangkat lunak yang membuat folder dan file ISO dapat dibaca oleh komputer dengan memperlakukan file ISO seolah-olah itu adalah disk fisik.

Bagaimana File ISO Digunakan dalam Bisnis?

Untuk memahami penggunaan file ISO saat ini, penting untuk memahami hubungan antara file ISO dan optical disk seperti CD. Awalnya, CD sering digunakan untuk menyimpan data audio atau untuk mendistribusikan data perangkat lunak. Pengguna yang membeli Microsoft Office, misalnya, akan membeli CD fisik yang berisi informasi yang diperlukan untuk mengunduh perangkat lunak ke perangkat keras komputer mereka.

Saat ini, sebagian besar file audio disimpan di sistem cloud dan sebagian besar sistem perangkat lunak tersedia melalui unduhan online. Kebutuhan akan CD menurun drastis. Penurunan ini bertepatan dengan alasan terkait teknologi dan desain untuk menghapus drive optik secara bertahap dari laptop. Perangkat bisa lebih kecil, lebih ringan, dan lebih terjangkau jika dibuat tanpa drive optik. Drive optis juga memerlukan banyak daya untuk beroperasi. Ini memengaruhi masa pakai baterai perangkat.

Drive optis juga dapat membatasi kinerja komputer. Untuk mengakomodasi drive optik, motherboard perangkat harus lebih kecil. Semakin kecil motherboard, semakin terbatas kinerja perangkat. Akibatnya, komputer modern tidak memiliki drive optik. Sebagai gantinya, perusahaan dapat beralih ke file ISO untuk mendistribusikan data yang pernah ada di disk optik.

Organisasi dapat menggunakan ISO berikut untuk mencapai hal berikut:

  • Bagikan set file besar. Dengan file ISO, Anda dapat mentransfer satu set file besar, seperti seluruh program perangkat lunak atau sistem operasi. Misalnya, Microsoft Office dan sistem operasi Windows tersedia sebagai file ISO. File-file ini dapat dikirim melalui email atau dibagikan melalui layanan cloud, memungkinkan perusahaan untuk mendistribusikan file perangkat lunak berukuran besar daripada menggunakan disk fisik yang dapat hilang atau rusak.
  • Replikasi disk optik. Membuat file ISO dari disk menghasilkan salinan cadangan digital dari disk tersebut dan semua informasinya. Ini mempermudah penginstalan perangkat lunak di komputer dan perangkat lain yang tidak memiliki drive disk optik.
  • Menyimpan data dengan cara yang fungsional. Membuat cadangan virtual data disk optik membantu mempertahankan strategi penyimpanan data 3-2-1. Strategi ini melibatkan pembuatan satu cadangan utama dan dua salinan data. Saat menggunakan file ISO, salinan ini mungkin menyertakan lebih banyak disk optik dan image ISO.
  • Bagikan data dengan aman. Untuk mentransfer file dengan aman, bisnis beralih ke kompresi file yang aman dengan enkripsi, yang melindungi kerahasiaan data dengan menerjemahkan data ke dalam bentuk lain (kode). Enkripsi dapat terjadi pada tingkat sistem atau seluruh perangkat atau pada tingkat file. Mengenkripsi data pada tingkat file memastikan file ISO dibagikan dengan aman.

Keuntungan Mengompresi File ISO

Karena file ISO tidak dikompresi, file tersebut dapat menghabiskan banyak ruang penyimpanan di komputer atau sistem penyimpanan cloud organisasi Anda. Mereka mungkin juga membutuhkan waktu lebih lama untuk dibagikan atau diunduh.

Mengompresi file dapat membantu mempercepat waktu transfer. Selain itu, jika Anda mengompresi file sekaligus mengenkripsi datanya dengan aman melalui program seperti WinZip Enterprise, Anda dapat melindungi file Anda dari kerusakan dan kehilangan data.

File terkompresi adalah arsip yang berisi satu atau lebih file yang telah diperkecil ukurannya, yang membuatnya lebih mudah untuk ditransfer atau disimpan. File dikompresi dengan salah satu dari dua cara: kompresi lossless atau kompresi lossy.

  • Kompresi lossless melibatkan kompresi data dengan mengurangi ukuran file tanpa menghapus konten atau informasi. Kompresi lossless bekerja dengan menghapus redudansi (potongan data yang sama disimpan di beberapa tempat dalam lingkungan penyimpanan, seperti komputer atau disk optik).
  • Kompresi lossy melibatkan kompresi data yang kehilangan beberapa informasi. Dalam kebanyakan kasus, ini mungkin tidak terlihat pada awalnya.

Namun, jika file yang sama dikompresi berulang kali, penurunan kualitas dapat terlihat. Meskipun kompresi lossy memungkinkan tingkat kompresi data yang lebih tinggi, data tidak dapat dipulihkan atau direkonstruksi dalam format persis seperti sebelum kompresi.

Format lossy dapat menurunkan ISO saat Anda mencoba mendekompresnya. Oleh karena itu, saat bekerja dengan ISO, Anda harus menggunakan metode kompresi lossless.

Ekstrak dan Zip File ISO Menggunakan WinZip Enterprise

Karena file ISO bisa berukuran cukup besar, mungkin sebaiknya bisnis Anda meng-zip-nya sebelum menyimpan atau membagikannya. Ini akan meningkatkan kecepatan transfer dan mengurangi penyimpanan yang digunakan.

Dengan WinZip® Enterprise, Anda dapat mengakses, meng-zip, dan mengekstrak file ISO tanpa menggunakan disk virtual.

Meng-zip File ISO dengan WinZip Enterprise

  • Untuk meng- zip file ISO menggunakan WinZip Enterprise, ikuti langkah-langkah berikut:
  • Klik kanan pada file ISO.
  • Klik “Kirim ke” dan pilih ” Folder terkompresi ( zip ).”
  • Buka menu Mulai. Di sisi kanan jendela, klik “Komputer”.
  • Temukan file ISO yang ingin Anda zip.
  • Klik kanan pada file ISO ini, lalu klik “Kirim ke”.
  • Pilih “Folder terkompresi (zip).” Catatan: karena file ISO seringkali berukuran beberapa ratus megabita, proses ini mungkin memakan waktu beberapa menit.
  • Setelah file ISO yang di-zip telah dikompresi, masukkan nama untuk file tersebut.

Mengekstrak File ISO dengan WinZip Enterprise

WinZip Enterprise mengekstrak konten ISO dan menempatkannya di hard drive pengguna. Ini memungkinkan Anda untuk mengekstrak file ISO pada Windows 7, Windows 8, dan Windows 10.

Proses ekstraksi ISO akan membuat salinan semua file instalasi di folder di hard drive Anda. Anda kemudian dapat menelusuri file-file ini seperti yang Anda lakukan pada folder lain yang ada di komputer Anda.

Untuk mengekstrak file ISO menggunakan WinZip Enterprise, ikuti langkah-langkah berikut:

  • Cari file ISO yang ingin Anda ekstrak. Unduh file ini ke komputer Anda, lalu cari di folder “Unduhan” Anda (atau di mana pun Anda menyimpan file yang diunduh di komputer Anda).
  • Luncurkan WinZip Enterprise. Untuk membuka file terkompresi, Anda harus meluncurkan WinZip terlebih dahulu, lalu klik “File > Open”.
  • Pilih file. WinZip Enterprise memungkinkan Anda memilih file atau direktori yang ingin Anda ekstrak, atau memilih semua file. Untuk memilih file atau direktori tertentu, tahan tombol Control, lalu klik file yang ingin Anda ekstrak.
  • Ekstrak file ISO. Dari daftar drop-down, pilih folder tujuan untuk menempatkan file yang belum dibuka.
  • Dari penyimpanan dan zip hingga mengekstrak file ISO, WinZip Enterprise menyediakan alat yang diperlukan untuk memanfaatkan file ISO untuk berbagi dan penyimpanan data yang aman.

By arcfree